Kami Takut Kamu Dicuci Otaknya Part IV: Ilmu, Amal, Dakwah, dan Sabar (FINALE!)

14.12.00

Untuk blog.


 PART IV: ILMU, AMAL, DAKWAH, DAN SABAR


    Di pesantren kilat ini saya dapet ilmu banyak banget. Karena kegiatannya banyak kajian islamnya, sampai pantat saya jadi datar dibuatnya karena kebanyakan duduk dengerin ustadz ceramah. Masya Allah, setiap duduk lama itu saya harus rajin-rajin membolak-balikkan pantat ke sana kemari kayak lagi ngegoreng ikan pindang biar pegalnya merata.



    Dari mulai Ustadz Toto yang ngajarin akidah, empat prinsip yang harus selalu ditegakkan adalah ilmu, amal, dakwah, dan sabar. Keempatnya itu harus berurutan, kalau misalnya amal dulu tapi gak punya ilmu nanti jatuhnya sotoy. Dakwah dulu juga nantinya juga jatohnya sesat. Kalau sabar dulu mau ngapain, nyabarin apaan?

    Dari Ustadz Budi yang ngajarin tentang salaf, atau artinya orang-orang terdahulu. Ustadz paling atraktif dan cocok buat ngajar sejarah. Dia ngejelasin tentang Mushab bin Umair, pria tampan kaya raya kota Mekkah yang memutuskan masuk islam dan mengorbankan seluruh hartanya, jadinya gak tampan lagi soalnya gak punya baju bagus lagi. Hiks. Sebelum masuk islam dia banyak fans cewek-cewek karena ketampanannya, tapi setelah masuk islam fansnya dari kalangan sahabat nabi, banyak yang mengelu-elukannya, “Tiada yang lebih baik dari Mushab bin Umair.” Masya Allah, keren.

    Waktu dulu zaman jahiliyah yang arab itu betul-betul dikuasain oleh industri khamr. Itu minuman yang bikin linglung alias mabok. Sampai pengharamannya terbagi ke dalam tiga tahap, saking sulitnya khamr dimusnahkan dari kebudayaan Arab karena benar-benar saat itu jadi mata pencaharian utama penduduk Arab.

    Gak cuma waktu zaman jahiliyah doang, ustadz Budi juga ngejelasin tentang khalifah Umar bin Khatab. Dari mulai beliau masuk islam, semenjak beliau masuk islam pokoknya dakwahin Islam mulai terang-terangan, gak sembunyi-sembunyi lagi. “Kita ini kenapa takut untuk berada di jalan yang paling benar?” kata Umar bin Khatab. Pantes aja kalau misalnya dia dikasih gelar Al-Faruq yang artinya pembeda. Sampai beliau jadi khalifah pengganti Abu Bakar Ash-Shiddiq idenya brilian banget bikin Al-Quran jadi satu mushaf yang kita pegang. Dulu ayat-ayat Al-Quran itu tercecer dimana-mana. Di pelepah kurma, di kulit unta, di daun-daunan.

    Juga dari ustadz yang ngajarin fiqih yang saya lupa namanya, kami jadi tahu istilah imsak itu artinya menahan. Jadinya malah dipakai Hafiz waktu lomba cerdas cermat karena gak tahu jawabannya mending, “IMSAK! IMSAK! TAHAN! TAHAN!” daripada dikurangin minus lima poinnya.

    Belajar panahan juga. Yang katanya olahraga yang disunnahkan karena panahan itu nantinya bisa ngebantu umat muslim perang nanti di Hari Kiamat. Panahan itu olahraga yang keren ternyata, ada seninya. Saya diajarin gimana megang panah yang benar, kalo saya enaknya tangan kiri yang megang busur, tangan kanan yang megang anak panahnya. Udah ah, gitu, doang, lupa lagi. Umat muslim jangan lupa panahan, ya?




     Terus ami-aminya seru-seru, Ami Didi yang suka ngajarin hapalan Al-Quran. Ngajinya keren abis. Walaupun kadang becandaannya suka saya gak ngerti kayak pas pertama kali ketemu saya udah langsung disuruh adzan sama dia, alesannya bangke, “Orang Ciomas suaranya bagus-bagus, kan?”

     Apaan? Suara saya cempreng begini? Dites nyanyi aja sama Bu Ijah, guru senbud, dapet nilai B aja haduhnya minta maaf.

     Terus waktu berbuka juga Ami Didi nyeletuk, “Fauzy, suka ngolak gak?”

     “Suka, Mi.”

     “Ciomas mah kolak-kolaknya enak-enak, kan, ya?”

     Saya bingung mau jawab apa, soalnya kolak, kan, gak cuma di Ciomas, doang?

     Setelahnya ada Ami Afik yang kalau ngomong serius suka bikin ngantuk, tapi kalau ngomong becanda itu sadis banget. Kayak yang lagi cerdas cermat, “Oke, pertanyaan dari saya, fokus-fokus! Siapakah khalifah pertama setelah Nabi Muhammad? Abu Bakar Ash-Shiddiq.”

     Nanya sendiri jawab sendiri.

     “Fokus, ya, fokus.” Dan biasanya pertanyaannya suka gak nyambung. “Berapakah umur Ami Didi?”

     Ami Afik ini juga yang nyasar sebagai anak IPA, lho. Padahal dia udah nyantumin kalo dia pengen masuk IPS, pendidikan Indonesia ini maunya apa, sih? Saking frustasinya dia malah masuk pesantren. Hehehe.

     Ami yang terakhir adalah Ami Agun, yang selaw banget kalau ngomong tapi jelas. Jenggotnya paling panjang di antara tiga ami tadi. Dia ngajarin dimana-mana harus tetap berilmu, ilmu itu yang menuntun kita untuk ngebedain mana yang benar dan yang salah. Tapi kadang dia juga oleng, hobinya ngebully Azam tapi kerennya dia itu elegan, secara halus. Dan keolengannya juga kelihatan waktu cerdas cermat, pas dia ngasih pertanyaan.

     “Ayo dipikirin dulu jawabannya..” kata Ami Agun dengan selaw.

     Padahal pertanyaannya belum dibacain.

     Ya, panjang sekali, ya..

     Akhir kata, pesantren kilat ini udah ngasih saya pengetahuan lumayan banyak. Ya, walaupun hanya lima hari. Tapi saya ngerasa belum dicuci otaknya karena pas pulang, sampe sekarang, pun, otak saya masih sering mikir kotor.

(9-__-)9 

END.

 HONORABLE MENTIONS: 

Rizka Nur Zikkah, Silvhia Rahmafajri (gugur karena sakit), Ira, Juniar Susiani (gugur sebelum berangkat), Zaqi (gugur karena sakit), Nashrul Islam, Ekram, Hifdzan (gugur karena mau nikah, haha), Ustadz Toharo (Sederhana namun tausiyahnya keren), santri-santri Pondok Pesantren As-Sunnah.

   

Baca cerita yang lain yuk!

6 yang komentar.

  1. Sayangnya, di sekolah gue pesantren kilatnya cuma sehari, itu pun cuma 6 jam. Rasanya kayak belajar Agama di kelas terus waktunya ditambahin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, iya, gitu yang selama ini saya alamin. Dan sekarang saya udah ngebagiinn benar-benar pesantren kilat, nih.. Semoga terhibur, Rob!

      Hapus
  2. Balasan
    1. Macam Katniss ya, Kak? Yang bukan kembaranmu itu lho

      Hapus
  3. Waaah udah lama banget gue nggak ikut pesantren kilat. Dulu jaman SMA seru banget ada beginian. Gue bagian yang bandelnya. Muahaha. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah lo berarti angkatan tua ya? Saya juga cukup bandel kok walaupun mukanya kurang serem.. Huahahaha

      Hapus

Terserah..

Total Tayangan Laman