Minggu, 30 Agustus 2015

Pesan Terakhir Sebelum Camping..

Untuk yang mau pergi berkemah..
 
    Adik saya yang sudah kelas 8 SMP, Retno, yang biasa dipanggil Enok, akhirnya pergi meninggalkan saya. Perginya sementara, bukan meninggal dunia, jangan suudzon dulu. Enok pergi camping. Berkemah 3 hari di desa Ciniru. Biasalah, acara kepramukaan, camping memang agenda rutin tiap tahun bagi anak SMP.



    Berangkat camping itu pasti berpisah sama orang tua. Layaknya anak-anak sekolah lain kalo mau camping, pasti dikasih pesan atau sekadar nasihat oleh orang tua. Iya, kedua orang tua itu memang suka khawatir terhadap anaknya, jadi sudah sepantasnya diberi semacam pembekalan. Nyampein pesannya di berbagai kesempatan. Kadang pas lagi nyiapin barang-barang. Ketika mau berangkat. Tapi, ada juga orang tua yang ngasih pesan pas anaknya selesai camping. Ada yang gitu? Orang tua kamu lagi kendor sarapnya.


    Waktu Enok lagi sibuk packing, nyiapin apa aja yang harus dibawa, Ibu ngajak ngobrol Enok, dan, ya, menyampaikan nasihat pula, saya nguping. Nasihatnya begini, “Kalo misalkan disana bocor, tiba-tiba menstruasi. Jangan lupa.. roti jepangnya dipake.” 




    Roti jepang yang dimaksud ibu bukanlah roti asli dari Jepang. Bukan dorayaki kesukaan doraemon. Bukan juga makanan dari Jepang seperti sushi, wasabi, spaghetti, atau semacamnya, melainkan pembalut. Ya, pembalut. Zoftek, charming, laurie, yang kayak begitu. Saya juga sekali ketipu sama ibu ditawarin roti jepang ini. Saya kira betul makanan, sepertinya sedap. Saya sudah excited banget, eh, ternyata pembalut. Ya sudah, karena lapar, saya santap saja roti jepangnya dengan lahap.


    Namanya anak, kalo diomongin orang tua pasti ngeyel, suka ngejawab. Enok pun begitu, dia nyahut, “Tapi kan, Enok belum menstruasi, Bu.”


"Japanese Bread." begitu Ibu saya menyebutnya.


    “Sudah, bawa aja roti jepangnya. Buat jaga-jaga, barangkali disana kamu laper dan gak ada makanan.” Kata Ibu sambil memasukkan zoftek-zoftek itu ke dalam tas Enok yang akan dibawa buat kemah nanti.


                                                 (9-,-)9


    Gak mau kalah sama Ibu, Bapak juga ikut berpesan kepada Enok. Kebetulan lagi ada bapak pas Enok mau berangkat camping, soalnya hari Minggu. Bapak pasti pulang ke Kuningan kalo hari Minggu. 




    Oleh jalan (by the way), jadwal camping Enok ini brilian menurut saya. Hari Minggu berangkat, hari Rabu pulang. Seumur-umur saya ikut perkemahan, pasti, hari Minggu itu bukan berangkat, tapi datang ke rumah. Sekolahnya gak mau rugi waktu istirahat. Pasti hari Senin sudah wajib sekolah lagi. Kalo Enok, bisa pakai waktu sekolah untuk istirahat. Kalau misalnya hari Kamis sampai Sabtu gak sekolah terus ditanya sama Bu Guru, tinggal bilang, “Masih lelah Bu Guru!”


    Tapi, emang, kalau habis camping itu jangan dijadikan alasan untuk malas-malasan dan gak sekolah. Esensi dari perkemahan itu sendiri, berdasarkan dasa dharma yang ke-8 (Rajin, Terampil, dan Gembira) yaitu menghilangkan rasa malas. Jadi, kalau habis ikut camping malah makin kebluk. Susah bangun pagi, berangkat sekolah telat melulu. Campingnya berarti gak mabrur.


    Betul begitu ibu-ibu?


    Bapak nyampein petuah pas Enok mau berangkat. Sambil makan serabi plus ngopi, dengan televisi yang menyala. Acara tausyiah Islam itu Indah. Mengawali hari dengan tausyiah, inshaa Allah berkah.


    “Nok, kalau dijenguk itu jangan diem aja. Samperin bapaknya. Pas tahun kemarin, waktu campingnya di Muncangela, bapak ngejenguk kamunya gak nyamper-nyamper.”


    Enok yang lagi pakai sepatu menjawab, “Bapaknya yang aneh..” Enok menatap Bapak, “Masa menjenguk enggak lapor dulu ke posko. Mana Enok tahu kalo bapak datang??”


    “Emangnya kalo mau menjenguk anaknya camping harus lapor ke posko?”


    “Ya iya, dong.”


    Saya nahan ketawa.


    “Kirain, nyamper sendiri. Pas bapak ke tempat campingnya langsung tahu gitu. Telepati. Ikatan bapak dengan anak.”
 

    “Kalo jenguk lapor ke posko, Pak. Jangan malah nungguin aja di pinggir posko. Ya iya dong, Enok gak nyamper!” Malah Enok yang nasihatin bapak.
 

    Yang ada di ruang keluarga waktu itu ketawa semua. Maafkan Bapak saya ini, dia memang gak pernah memakan bangku sekolah. Dia sukanya makan lalab kangkung dan sayur asem.
 

    “Eh, Nok..” saya juga mau nitip pesan, ah. Itung-itung kata-kata terakhir. Barangkali saja ini pertemuan terakhir saya dengan adik yang saya sayangi ini. Kalo tiba-tiba Enok diculik genderuwo pas jurit malam dan gak pulang-pulang, mungkin saya bisa hidup dengan tenang, karena telah mengucapkan sedikit ucapan selamat tinggal.

    “Jangan lupa oleh-olehnya.”
 

    Camping bukan piknik, tapi itulah pesan terakhir saya yang saya ucapkan ke Enok. Walaupun saya sudah pasti Enok bakal menjawab “Iya, nanti oleh-olehnya baju kotor buat dicuci.” Saya tetap katakan itu. Bukan oleh-oleh fisik yang dapat dilihat atau dapat dimakan. Maksud saya adalah, setelah camping, pasti dapat oleh-oleh. Oleh-olehnya gak perlu dibeli pakai duit. Oleh-olehnya gak perlu ribet dibawa atau dijinjing karena gak punya massa.
 

    Oleh-olehnya bisa disebut ‘pengalaman’. Pengalaman yang didapat pas camping itu sesuatu banget. Pengalaman yang nantinya bisa diceritakan ke kakaknya, ke orang tuanya, ke orang lain. Yang nantinya, dari oleh-oleh yang diberikan Enok, kita bisa dapat pelajaran yang berharga. Maka dari itu, kamu kalo camping, jangan lupa akan oleh-olehnya.

    Oke?




                                                  (9-.-)9


    So, guys.. kamu pernah ikut camping juga? Gimana? Boleh ceritain pengalaman camping yang bisa dipelajari oleh kita? Atau pengalaman camping yang lucu? Bagikan di kotak komentar, ya.
   
   

Sabtu, 29 Agustus 2015

Sariawan Dapat Menyebabkan Masuk Angin..

Untuk pembaca setia...

    Perut saya yang mual dan saya yang pengin muntah itu terjadi karena masuk angin.

    Sebelum masuk angin, waktu itu saya sedang mengidap penyakit yang lain, yaitu sariawan stadium 3. Jumlah sariawan di mulut saya ada 3. Di bibir bagian pojok kiri, pojok kanan, dan lidah bagian depan. Di bagian lidahnya yang membuat tidak enak. Lidah bagian depan, di bagian kuncup pengecap rasa manis. Tiap minum susu atau ngeliatin foto wajah saya, suka nyeri gak ketulungan. Itulah kampretnya sariawan! Tapi pemirsa, ada yang lebih kampret dari sariawan. Dari sariawan ini, saya terserang masuk angin.


    Saya punya teori....


    Alkisah. Hari-hari seorang Fauzy Husni Mubarok diisi dengan sibuk belajar di bimbel Proton (nama disamarkan). Belajar mencintai kamu. Maklum sudah kelas 12 SMA, sudah punya KTP jadi harus belajar (apa hubungannya?). Hampir tiap hari saya pulang malam dari bimbel Proton. Enggak, saya bukan Armada yang ‘Pergi Pagi Pulang Pagi’ untuk mengais rezeki. Ngapain pulang kalo pulangnya pagi. Habis pulang udah berangkat lagi, cape deh. Mending nanti aja lebaran pulangnya sekalian, hemat di ongkos.


    Ikan hiu ikan cucut. Lanjut.


    Dari bimbel, bapak selalu menjemput saya pake motor. Kebiasaan buruk saya suka sok kuat, gak suka bawa jaket. Jadi tiap diboncengin bapak untuk pulang, saya gak pakai jaket. Hanya memakai seragam sekolah dan beratapkan langit. Tapi, saya gak bawa jaket itu hanya mengetes kejantanan si bapak. Mau gak ya dia merelakan jaketnya untuk dipakai saya? Nyatanya dia gak peka. Anaknya dibiarin kena angin malam. Gemeretek-gemeretek gigi pun saya kencangkan volumenya, sengaja, supaya bapak mendengar anaknya lagi kedinginan. Dasar bapak saya memang ndableg. Padahal beliau sudah pakai jaket alami di tubuhnya. Lemakmu lho, pak! Lemakmu!


    Mau gak mau, lantaran hanya memakai seragam sekolah tanpa menggunakan jaket, kulit saya yang hitam pasti terpapar dinginnya udara malam. Akibat kulit hitam saya kedinginan, badan saya pun terkena efek domino. Nge-freeze. Brr. Lama kelamaan angin-angin malam menumpuk di tubuh saya. Sebentar-bentar sih masih gak terjadi apa-apa. Tapi suatu hari muncullah tragedi. Bisa dibaca di sini.


    Sariawan turut andil dalam perkara masuk angin ini. Karena sariawan itulah ketika saya dibonceng bapak, mulut saya jadi susah mingkem. Ngowoh terus sepanjang jalan, mangap persis Gua Hiro. Refleks aja gitu kalo sariawan emang susah buat mingkem. Boro-boro mingkem, mikirin nasib saya yang masih jomblo aja gak kelar-kelar. Maka dari itu, sudah gak pakai jaket, mulutnya mangap, ya sudah tamat. Angin malam yang jahat dengan mudah menerobos masuk ke tubuh saya yang masih suci ini. Masuk angin deh, terus muncul tragedi. Bisa dibaca di sini.


    Hati-hati, guys, sama sariawan. Dapat menyebabkan masuk angin.


Salah satu metoda penyembuhan sariawan, ngemut vitasimin.


    (Padahal yang menyebabkan masuk angin itu sebenarnya adalah kegoblokkan saya sendiri yang gak pake jaket.)


    Sorenya, setelah tragedi (bisa dibaca di sini.. hehe lagi-lagi), saya dikerokkin sama ibu. Dulu pernah dikerokkin sama ibu, waktu masih MTs, pakai bawang. Kalo sekarang levelnya sudah beda, rada serem, pakai benggol, alias duit logam seribu rupiah jadul yang gede itu. Benggolnya dicelupin ke minyak pijat CPU. Kalo yang sudah dewasa, saya sarankan pakai balsem otot geliga. Supaya hot. Biasanya orang dewasa suka yang hot. Huehehe..


    Ibu ngerokkin saya dengan trengginas. Benggolnya hacep banget di punggung, beda banget dengan waktu pake bawang. Saya merintih kesakitan, ibu malah tertawa. Anaknya kesakitan kok malah ketawa?


    Punggung merah-merah seperti ditatto. Tattonya orang kampung ya ini, bekas kerokan. Setelah selesai dikerokkin, tidak lupa saya ngaca dulu. Bergaya seperti binaragawan. Keren juga ternyata. Warna merah, sudah kayak Hellboy. Ternyata Hellboy terlalu garang untuk disandingkan dengan saya. Saya mah persisnya sama Hell-O-Kitty. 


Abis dikerokkin? Ngaca dulu..


    Lalu sama ibu disuruh minum obat masuk angin ‘Anti-angin’ tablet. Efek obat yang baru diminum, saya tepar tak bertuan.


    Jam 1 dinihari, saya terbangun. Perut saya mules pengin BAB. Karena ngantuk, saya tahan. Tapi ternyata malah tidak tertahankan. Buru-buru saya ngibrit, sambil pegang perut takut kelepasan BAB di kolor. Masuk toilet langsung ambil posisi. Saya kira bakal keluar hajat yang padat. Eh, malang tak dapat dicegah, untung tak dapat diraih. Yang keluar malah kentut.


    BRAT!!-BRETT!!-BROTT!!!-BROTT!!-BRETT!!-BRATT!!-BREEEEEEEEEEEEEEEEETT!!-PRETT!!-PREPET!!-PROTT!!


    Setengah jam saya jongkok di jamban, cuma keluar kentut-kentut gitu doang. PRET lagi. PROT lagi. PRET lagi. BROT lagi. Sepertinya, hampir semua angin yang saya telan bulat-bulat keluar semua. 1 jam lamanya di WC, akhirnya kentut-kentut itu berhenti.


    “Eh, kenapa berhenti?” pikir saya, “Lagi seru nih!”


    Dan..


    Hajat yang selama ini dinantikan keluar. Surprisenya malah berwujud cair, enggak padat. Hajatnya mengalir deras, asyik nih kalau dipakai main arung jeram.


    Setelah masuk angin dan sariawan. Fix, cobaan datang lagi. Saya terserang diare, mencret-mencret. Kayaknya angin malam di tubuh saya ini gak cuma berwujud gas, tapi berwujud cair. Siap-siap, di masa depan, angin malam ada yang berwujud kaplet, tablet, dan kapsul. Biar bisa masuk angin dengan disengaja.


    Mencret itu sungguh menyita, bahkan menguras tenaga saya, sampai gak sekolah 4 hari. Lebay ya? Padahal, hanya 2 hari saya benar-benar lemas. 2 hari sisanya saya males. He he he.



    Sebelum ke dokter saya sudah mencret 5 kali. Sesudah ke dokter, saya mencretnya tak terhitung. Bisa ketebak, sebelum hajat saya berubah jadi padat, obat yang difoto ini malah keburu habis. 



(9-.-)9




    Oleh jalan (By the way), ada yang bingung apa arti kata ‘hajat’ di postingan ini? Ada yang pernah ngalamin kejadian serupa? Atau ada yang hajatnya berwujud emas 24 karat?


    Silahkan berbagi di kolom komentar, jangan jadi silent reader! Eh, terserah ding!



Kamis, 27 Agustus 2015

Hoek..

For my blog.



    Sehabis shalat dzuhur badan saya terasa tidak enak. Bukan karena kalau badan saya dijilat rasanya kayak habis diputusin. Meriang. Rasanya kayak masuk kulkas tapi pas dipegang serasa habis ditumis di wajan.. panas, bung!

    Jam pelajaran terakhir membuat saya dilema. Haruskah saya masuk pelajaran matematika ini? Jika dikaji lebih dalam, saya harus masuk. Gak laki banget gara-gara meriang begini saja tidak masuk jam pelajaran matematika.


    Namun ternyata saya salah. Ketika lagi meriang begini rasanya jangan dicampuradukkan dengan matematika deh. Berat. Semenjak detik pertama masuk ke kelas untuk matematika ini, udah lambai-lambai tangan. Oleh Pak U disuruh membuktikkan sebuah rumus matematika. Makin mumet. Penderitaan saya makin bertambah, dari cuma meriang, menjadi.. meriang plus pengin muntah.


    Saya percaya kalau misalkan kita lagi pengin muntah itu berarti kekurangan oksigen. Beberapa kali saya mangap-mangap persis ikan cupang untuk menambah asupan oksigen. Dan juga saya percaya ketika lagi pengin muntah itu posisi badan kurang PW (Posisi Wuenak) atau kurang nyaman. Saya pun gonta-ganti posisi duduk biar mualnya hilang. Dimulai dari posisi penyerang, gelandang bertahan, sayap kanan, sayap kiri, pembalut yang bersayap, semua saya coba untuk mencari posisi duduk yang PW. Namun, mual ini masih gentayangan.


    Ketika pengin muntah jangan sampai ngebayangin orang yang lagi muntah. Keluar muntahnya warna kuning, cair, dan tenggorokan rasanya tidak enak ketika bermuntah ria. Sh*t! Kenapa dibayangin! Oke, bayangin yang enak-enak, jangan bayangin orang muntah, bayangin orang cantik aja. Pevita Pearce, Raisa, Maria Ozawa, Olla Ramlan, Farhat Abbas.
 

    Jam setengah tiga itu bel pulang dan lama banget rasanya. Jam dinding pun tertawa melihat saya pengin muntah.. dan meriang. Ingin ku maki diri saya sendiri, yang tak berkutik di depan Pak U. Ada yang lain di senyummu. Yang membuat mata saya, terasa disemprot gas air mata. Ada pelangi, di bola matamu. Yang memaksa diri, tuk bilang, “AKU INGIN CEPAT PULANG!”~~~

    Udah mulai berhalusinasi sambil bernyanyi, liriknya ngawur lagi, kacau-kacau. Kondisi badan saya semakin lemas, muntah pun serasa di ujung jalan buntu. Menerobos pengin keluar.
 

    Sehabis bel pulang, sebenarnya ada praktek renang yang harus diikuti oleh kelas 12. Ah, bodo amat. Saya memilih pulang saja. Saya izin ke Nia dan Sofi tapi malah disuruh ikut aja ke kolam renangnya, urusan renang mah gak usah. “Yang penting setor muka,” katanya. Bukannya saya gak mau hadir. Muntahnya gimana? Mau dikeluarin di kolam renangnya gitu. Perjalanan menuju kolam renangnya pun lama, naik angkot lagi. Angkot itu layaknya alkohol. Bisa bikin mabok. Dan di angkot itu banyak orang. Saya gak mau muntah saya dilihat banyak orang. Bukan muhrim, sudah 17 tahun.

    Saya nekat aja pergi pulang. Udah lumayan jauh dari kelas, sudah sampai depan koperasi sekolah, berasa ada yang lupa dibawa. Oh iya, HAPE!! Ketinggalan di kolong meja!!
 

    Sebenarnya gengsi banget mau balik lagi. Tapi takut hilang, itu hape harganya mahal 750 ribu hasil duit THR pas lebaran lalu. Jadinya, balik lagi ke kelas, naik tangga lagi karena letak kelasnya berada di lantai 2. Kebayang, naik tangga sambil nahan muntah. Banyak yang lewat kesitu pula, siang-siang panas begini, bau-bau keringat sudah tercium sengit terhirup oleh hidung saya ini. Saya pun nutup hidung sambil berdo’a kepada Allah, “Lindungilah hamba dari bau-bau keringat yang terkutuk ini..”
 

    Sesampai di pos satpam ada Pak D, guru olahraga penyelenggara praktek renang. Saya minta ijin beliau untuk pulang.
 

    Pak D menjawab cuek, “Oh, ya sudah, kalo sakit mau gimana lagi.”
 

    “Ya sudah, Pak. Saya mau langsung pulang aja. Ini udah gak kuat. Makasih, Pak.” Sambil menggerutu dalam hati, Makasih, Pak, atas kecuekan Bapak, saya sudah terbiasa kok dicuekkin sama gebetan-gebetan saya di berbagai platform chatting, kini saya harus dicuekkin Bapak di dunia nyata. Makasih, Pak. Makasih.

    Saya langsung buru-buru pulang..


    Nyampe perempatan rasanya lega banget langsung dapat angkot 06. Rasa pengin muntahnya pun hilang sedikit karena dapat duduk di depan, KDSS, Kursi Depan Samping Supir. Fasilitas VIP-nya angkot. Tapi kenikmatan itu hanyalah penyegaran semata.


    “Dek kemana?” supir angkotnya nanya.


    “Ke terminal, Bang.”


    “Aduh nyampe sini aja ya, Abangnya mau servis mesin angkotnya dulu, turun di sini aja ya. Cari angkot yang lain.”


    Saya mengangguk. Padahal dalam hati, “Udah gak kuat berdiri, Bang, sungguh teganya Abang menelantarkanku.. Hayati lelah, Bang, lelah!!”


    Nyari angkot lain di pinggir jalan bikin badan saya makin gak enak. Ditambah asap dan panas, makin lemas. Lalu, pas ada angkot yang berhenti, KDSS-nya sudah ditempatin. Duduk di belakang. Keadaan makin memburuk. Saluran tenggorokan sudah dipenuhi oleh muntah yang ingin meluap. Siap-siap saja untuk mencari tempat muntah yang pas. Tahan Fauzy, tahan!


    Singkat cerita, setelah turun dari angkot 06 itu, Fauzy Husni Mubarok muntah di pinggir jalan di dekat terminal. Dekat sawah, di belakang warung kopi. Dia mengeluarkan seluruh muntahannya tanpa diketahui orang-orang sekitar. Dia muntah sendirian. Sendiri? Jomblo ya? Basi!


    Setelah kejadian nahas itu, dua hari dia mendekam di rumah, tidak masuk sekolah karena alasan sakit. Padahal.. dia sedang memikirkan nasibnya yang tidak pernah punya pacar selama masa sekolah di SMA, dan mungkin tidak akan pernah punya pacar di SMA. Malang sekali...




Sok jadiin DP BBM.. Sok..



(9-,-)9

Trivia: 

Tadinya mau dikasih judul 'Muntahku Tak Dapat Ku Tahan' tapi gak jadi. Soalnya dari judul udah spoiler, ketahuan. Pasti endingnya muntahnya keluar. Dan juga judul 'Muntahku Tak Dapat Ku Tahan' mirip judul-judul FTV/sinetron yang ada di TV, rasanya gak kece aja gitu kalo blog ini disamain sama yang begituan.

Selain di judul, tidak ada kata "Hoek" dalam postingan ini. Gak percaya? Baca lagi coba! :D

Kalau kamu pernah nahan muntah enggak? Atau pernah nahan apa gitu.. share di komentar ya!!
 

Senin, 24 Agustus 2015

Jangan Pusing-Pusing!!

Untuk blog. Dan untuk kelas 12 SMA.

    Naik ke kelas 12 SMA rasanya pusing 7 keliling, soalnya di kelas 12 siswa-siswi disuruh naik komedi putar selama 7 jam non-stop! Gimana gak pusing?

    Eh, friends, emang bener pusing, teman-teman seangkatan saya yang sekarang kelas 12 banyak yang bilang, “Aduh gue pusing nih, bentar lagi UN, terus ujian masuk perguruan tinggi.”

    “Gue pusing nih, bingung, mau kuliah dimana..”

    “Aduh, saya pusing nih gak punya duit, minta duit dong..”

    Pernyataan yang terakhir emang saya sendiri yang bilang, sambil memasang wajah memelas kepada anak kelas 11 yang mau pakai WC sekolah. Ternyata.. tak sengaja, saya berkeluh kesah sambil melakukan tindak pemalakan. Maafkan kakak kelasmu yang hina ini, dek.

    Menurut saya, jadi anak kelas 12 itu gak usah diambil pusing. Mau UN, ya, tinggal UN. Mau ujian masuk perguruan tinggi, tinggal ikutan. SMBPTN? Ikutan! SNMPTN? Ikutan! Urusan gak lulus atau gak diterima masuk Perguruan Tinggi yang diinginkan mah paling cuma malu doang soalnya diejekkin teman-teman dan keluarga. Iya gak? Jangan diambil pusing!

    Terus banyak yang pusing karena mau kuliah dimana dan ngambil jurusan apa. Jangan pusing, dong. Kalo mau ngambil sesuatu....... ambilah salah satu gorengan yang ada di kantin, bala-bala atau tahu isi oncom. Lalu kabur ke tempat yang sepi dan makan gorengannya disana. Lho kok jadi ngobrolin gorengan? Ya sudah gak apa-apa, mumpung lagi laper. Huehehe..

    Banyak yang pusing ujian-ujian kayak begitu karena takut gagal. Bro, saya kasih tahu, ngapain harus takut gagal, sih? Harus berani gagal, dong. Jangan takut. Gagal itu bukan Tuhan, ngapain ditakutin. Mending takut sama Allah SWT. Kalau sudah terlanjur takut bagaimana? Gampang! Ajak ngobrol si gagalnya baik-baik, perbincangkan masalahnya dengan kepala dingin, sogok dengan duit ceban atau gocap. Syukur kalau si gagal mau menerima, kalau gak mau ya sudah.. pakai duitnya buat beli gorengan. Huehehehe...

    Tapi jujur. Pusing itu penting.

    Menurut bahasa Sunda, bahasa daerah asli Jawa Barat. Pusing itu mempunyai satu arti. Yaitu BAB. Ya, di bahasa Sunda, pusing itu buang air besar. Coba tanyain ke teman kamu yang orang Sunda, “Bro, pusing di bahasa Sunda artinya buang air besar ya?”

    Pasti teman kamu jawab begini sambil ngejitak kamu, “Bukan pusing, tapi NGISING!!”

    Nah, satu hal lagi telah dipelajari oleh kita, pusing itu penting. Pusing dapat memperlancar metabolisme tubuh kita karena sisa-sisa makanan yang sudah tidak berguna bagi tubuh dibuang dan menyebabkan rasa lega yang luar biasa, terutama untuk perut dan pantat.

    Bukan pusing, tapi NGISING!!

    Harusnya di sensor tuh kata ‘ngising’nya karena terlalu viral, eksperimental, dan frontal.

    Sekelebat aja, saya mau curhat.

    Emang, jadi kelas 12 SMA itu harus pusing. Karena kalo gak pusing, nanti perutnya mampet. Ngising! Ya, harus pusing, kalo gak pusing nanti ta* nya menggumpal di perut terus meledak dan membahayakan masyarakat sekitar. Masih ngising!! Oke, kali ini serius. Harus pusing. Saya pusing banget. Apalagi mikirin nilai ulangan pelajaran eksak saya yang gak kunjung naik dari fase siaga satu. Mentok di KKM melulu. Di luar hal itu, saya pusing mikirin SBMPTN. Ujian masuk perguruan tinggi itu, yang katanya soal-soalnya susah setengah mati buat dijawab. Susah menurut saya, karena saya bego. Gimana gak bego, nilai pas-pasan melulu. Tapi karena saya bego, saya sadar, saya harus masuk perguruan tinggi negeri yang bagus biar kebegoan saya lebih keren dari orang bego-bego yang lain di Indonesia. Bakal cool banget kalo saya masuk Unpad, “Anjir si Fauzy keren, walaupun bego berhasil masuk Unpad.” Tapi gak enaknya begini, “Paling beruntung doang dia masuk Unpad. SBMPTN-nya paling modal capcipcup.”

    Jadi, di sekolah, yang lain mah pada belajar buat SBMPTN. Saya sibuk sendiri menggerutu di pojokkan kelas, “Capcipcup kembang kuncup. Pilih mana yang mau di-cup.” Iyalah, orang bego mah begitu, mending melatih keberuntungan daripada melatih kepintaran.

    Lagian ngapain sih capek-capek belajar. Nih, kemarin, saya capek-capek belajar materi vektor buat Ulangan Harian Matematika pertama. Saya kerjain soal-soal latihan, saya pahami rumusnya dan konsepnya, saya pulang malem karena ngebelain belajar itu materi vektor di tempat bimbel. Saya pulang pagi karena saya habis sholat shubuh di mushola. Hasilnya apa? Nilai Ulangan Harian Matematika saya yang pertama belum dibagikan.

    SANTAI! Buru-buru mau tahu hasilnya, orang saya baru ulangan kemarin pas hari Sabtu!

    Tapi emang, ngerjain soal UH Matematika yang pertama itu, sulitnya setengah ngeden. Ngerjain soal sambil tahan napas saking susah buat ngerjainnya. Kata guru matematikanya pas ngajar menjelang ulangan, “Soal-soal ulangan materi vektor ini gampang banget, angkatan kemarin juga banyak yang dapat nilai 100.”

    Sehabis ulangan banyak yang bilang susah. Lebih susah dari soal SBMPTN! Ada yang bilang begitu? Yang bilang teman-teman sekelas saya, dan seangkatan dengan saya, emangnya kamu sudah pernah ikut SBMPTN! Tahu darimana lebih susah dari SBMPTN!!

Saya tercenung, “Angkatan kemarin nilainya 100, angkatan sekarang, 100? Jadiin contoh, saya, dari 8 soal cuma diisi 6. 100 pasti gagal. Dari 6 yang diisi, cuma 2 nomor yang yakin benar. Nilai ulangan saya prediksi hanya dapet 40. 40? Bego banget angkatan sekarang!”

    By the way, masalahnya adalah, apakah saya cukup representatif untuk mewakili angkatan kelas 12 tahun ini di sekolah saya, dan menyebut angkatan sekarang bego? Ya enggaklah! Saya itu 1 dari sekian juta orang yang menyebut dirinya sebagai murid gadungan. Datang tak di undang, pulang tak di antar. Sekian dari saya. Untuk kelas 12 SMA tahun ini, tepatnya angkatan 2016, semoga hidup saya ini bisa jadi panduan untuk kalian meniti karir dan masa depan. Maksudnya panduan adalah langkah yang saya pilih itulah yang harus kalian hindari. Inshaa allah, jika kamu menghindari apa yang saya lakukan, maka kamu pasti akan sukses.

    Jangan pusing-pusing. Kalo saya bilang jangan pusing-pusing, maka kamu harus pusing. Selamat berpusing ria kelas 12!!



Pusing pala berbi, aw, aw, aw!

Kamis, 06 Agustus 2015

LATEPOST: Postingan Telat Yang Sesungguhnya..

Untuk siapa saja yang mau baca...

    Helo, bulan Agustus rasanya bagus banget kalo diganti namanya jadi bulan Bagustus. Bagus kan?


    Oke, mempersembahkan LATEPOST: Postingan Telat Yang Sesungguhnya..


    Bulan Agustus ini yang di dalamnya berisi tanggal penting yaitu hari kemerdekaan nanti, ternyata berawal sangat tragis untuk kehidupan saya. Yang selama hampir 3 tahun gak pernah telat nyampe ke sekolah, di hari keempat bulan Agustus, untuk pertama kalinya saya terlambat.


    Gak ada alasan salah sih saya terlambat. Supir angkot yang saya naiki nyupir dengan normal, gak sambil salto. Saya berangkat juga waktunya sama saja seperti waktu kelas 10 dan kelas 11. Yang membedakan adalah... jam sekolahnya yang menjadi lebih cepat. Di jam rumah dan handphone saya masih jam 7, di jam sekolah udah jam 7 lebih 10 menit. Emang parah banget itu jam sekolah, denger-denger sih jamnya mau lebih rajin, biar lulus SBMPTN, lebay kan? Gara-gara jam sekolah kampret itu, jadi deh saya bersama pasukan yang terlambat (juga) dibariskan di dekat gerbang sekolah.


    Saya melirik ke kiri dan ke kanan, eh, ada Vicky yang juga terlambat. Teman sebangku saya di kelas..


    “Telat juga?”
 

    “Heeh..”
 

    “Saya baru pertama kali telat..”
 

    “Saya sih udah sering..” kata Vicky.
 

    “Anjrit senior.”
 

    Lalu satpam legendaris sekolah saya, Om Mansur, mengambil alih komando dan merapihkan barisan.
 

    “Jadi adakah alasan yang masuk akal kenapa kalian terlambat?” Om Mansur bertanya dengan lantang, sambil menggenggam pentungan biar terlihat macho.
 

    Anak kelas 11 yang berdiri belakang saya mengacungkan tangan dan menjawab, “Saya habis ngisi bensin”
 

    “Itu sih salah kamu sendiri! Ngisi bensin pas waktunya mepet..”
 

    Saya geregetan pengin jawab. Dalam hati udah terngiang-ngiang jawabannya, tapi saya urungkan. Bayangin aja misalkan saya mengacungkan tangan terus teriak, “Saya terlambat karena saya baru pertama kali terlambat. Disengaja gitu, Om, biar hidup saya lebih bermakna.” Bisa dapat hadiah nobel saya jika berani begitu. Hadiah nobel versi orang idiot.
 

    Om Mansur memanggil beberapa siswa untuk dikasih hukuman. Pertama.. 3 orang yang dipanggil dihukum untuk mengambil kertas absen ke seluruh kelas di sekolah, 5 orang mengepel lantai di seluruh sekolah. Saya dan Vicky termasuk ke dalam 5 orang siswa terakhir yang belum dipanggil.
 

    “Ini 5 orang sudah didata?” Maksudnya nulis di kertas yang disiapkan oleh Om Mansur tadi.
 

    “Udah.” Jawab kami, 5 orang siswa terakhir, dengan lemas.
 

    “Kamu kenal semua orang ini?” tanya Om Mansur pada Taufik, rekan seangkatan saya yang masuk 5 orang terakhir.
 

    “Kenal, Om.” Jawab Taufik.
 

    “Kamu jadi komandannya, instruksikan mereka buat bersihkan WC laki-laki. Laksanakan!”
 

    Aduh, Om, kenapa gak disuruh bersihin WC perempuan aja sih? Saya kesel setengah mati.
 

    Tibalah kami berlima di WC laki-laki yang berada di pojok timur lapangan sekolah. Karena ada dua WC yang terpisah, jadi yang dua orang di WC pertama dan 3 orangnya di WC kedua. Saya, Vicky, dan Taufik di WC yang kedua.
 

    “Jadi gimana nih?” tanya Taufik.
 

    “Gosok-gosok aja deh lantainya..” saya jawab kalem, sambil mengambil sikat WC yang ada di ember di pojokkan.
 

    Pas banget karena ada 3 ruangan, jadi satu orang kebagian satu ruangan ngegosok lantainya.
 

    Lagi gosok-gosok WC kepikiran terus sekarang pelajaran matematika. Betapa susahnya pelajaran itu, kalo gosokkin lantai WC sih gampang, tinggal gerak-gerakkin tangan gak usah mikir dalam-dalam, cuman baunya aja yang kampret.
 

    Kepikiran juga kenapa jam sekolah itu pengin dijitak, lebih cepat 10 menit segala.. bikin saya susah aja.
 

    Untuk menghilangkan suntuk karena dihukum, saya ngobrol sama Vicky..
 

    “Vick, kamu kan sering terlambat, jadi sering dihukum kayak begini?”
 

    “Enggak, baru pertama kalo ngebersihin WC.”
 

    “Jadi, saya dapat jackpot gitu? Durian runtuh?”
 

    “Hah?” Vicky gak ngerti.
 

    “Anjay banget, baru pertama kali telat udah dapet hukumannya ngebersihin WC.”
 

    “Oh, iya kasihan kamu hahaha..”
 

    Merasa WC sudah bersih kami berkumpul di WC pertama bergabung dengan dua orang lagi. Seharusnya sampe jam pertama selesai ngebersihinnya, tapi malah udahan karena pegal juga ini tangan.
 

    “Disini aja dulu sampe jam pertama selesai.”
 

    “Oke. Oke.”
 

    Kami berlima pun nongkrong dulu di WC.
 

    “It’s time to begin the second lesson..” Nah, bel udah bunyi, jam kedua dimulai, jam pertama udah selesai berarti.
 

    Kami kembali ke pos satpam ngambil tas dan mengurus administrasi untuk masuk kelas. Minta Surat Ijin Masuk Kelas.



 

    Nah, disini nih, saya bingung mau ngelanjutin ceritanya apa enggak.. soalnya kalo selesai juga udah ada pesan moralnya.
 

    Pesan moralnya adalah jangan telat masuk sekolah oke adik adik unyu..
 

    Lanjut aja ya..
 

    Jadi gini..
 

    Karena jam kedua masih jam pelajaran matematika yaitu diajar oleh Pak U, yang sangat disiplin waktu sekali. Kemarin sempet marah-marahin siswa yang telat upacara juga. Tadi pun ada yang nanya dari pasukan orang yang telat, “Pelajaran siapa kamu?”
 

    Saya jawab, “Pak U nih.”
    “Eh, mending gak usah masuk sekalian, nanti dimarahin.”
 

    “Oh, gitu ya?” saya polos, sambil pelanga-pelongo karena emang baru ngeh.
    Saya dan Vicky berunding dulu. Ngajak Syifa juga yang kebetulan sekelas dan telat pula.
 

    “Masuk apa enggak?” tanya Vicky.
 

    “Enggak.” Jawab saya. Kalo urusan gak masuk kelas saya paling semangat.
 

    “Tapi nunggunya dimana?” Vicky masih bingung.
 

    “Katanya anak-anak kelas juga ada yang gak dibolehin masuk.” Syifa ngomong.
 

    “Yang bener?”
 

    “Iya, telat juga mereka.”
 

    “Ya udah kita samperin..”

    Ternyata ada sekitar 7 orang rekan sekelas yang gak masuk pelajaran Pak U. Ditambah saya, Vicky, dan Syifa jadi 10 orang. Mereka lagi pada nunggu di kelas sebelah karena kelas sebelah orang-orangnya lagi pada ke laboratorium fisika.


    “Telat juga?”


    “Gak dibolehin masuk.” Kata Uma. 


    “Si Uma udah masuk disuruh keluar lagi.” Kata Shidqi.


    “Iya, padahal beda sepersekian detik ketika pak Uka masuk kelas.”


    “Parah.. parah..”
 

    Akhirnya malah mangkir 2 jam pelajaran...
 

    Pas masuk kelas disambut dengan riuh, layaknya orang baru pulang dari medan perang.
 

    Vicky teriak, “Masih ngetrend gitu belajar?”
 

    Tamat.