Slipas 2 - Selamat Tinggal Kasur Kesayangan..

19.34.00

Untuk blog, dan untuk mengurai perjalanan wisata Slipas. 

Biar urut, kamu harus baca dulu postingan ini, "SLIPAS, Event Gak Penting Tahun 2015..", bisa dibilang postingan itu adalah prolognya. Oke?! Klik!

    Udah baca prolognya? Silahkan lanjut deh, selamat menikmati..


Slipas 2 - Selamat Tinggal Kasur Kesayangan..


    Seperti biasa, kalau mau perjalanan jauh itu siap-siap dulu. Kayak orang-orang yang mau ibadah haji atau umroh suka mengadakan halal bil halal. Selametan gitu. Saya juga mau pergi Slipas ini siap-siap dulu.. kebetulan hari keberangkatannya hari Jum’at, jadilah saya mengadakan shalat Jum’at bersama di masjid beberapa jam sebelum berangkat Slipas. Walaupun acaranya sederhana hanya ceramah oleh pak Ustadz lalu shalat 2 rakaat saja tanpa bagi-bagi angpao karena bukan Tahun Baru Cina, lihatlah sisi positifnya, saya jadi gak usah shalat Dzuhur lagi.

    Mendadak Ibu saya jadi orang yang ribet ketika lagi beres-beres barang yang akan dibawa untuk Slipas. Ibu jadi yang sering gerak kesana-kemari buat nyiapin ini itu, apalagi urusan makanan dan pakaian, beuh, dia jagonya. Tapi saya ngelihat Ibu bertingkah seperti itu malah bikin pusing dan malah banyak yang hampir lupa gak dibawa karena Ibu cuma mondar-mandir gak jelas saking bingungnya. Di dapur juga mau masak tempe goreng buat lauk nasi timbel, cuma berdiri sambil mikir lama. Nyalain kompor gas, terus dimatiin. Lalu, mikir lagi. Tapi menurut saya tingkah aneh Ibu saya bisa dimaklum, ya, soalnya anak sulung kesayangannya ini yang dulu ditemukan oleh beliau secara tidak sengaja dalam perutnya, mau meninggalkan dirinya. Dia juga gak terbiasa untuk melepas anaknya pergi jauh-jauh, ditinggal saya pergi ke warung aja langsung cemas dan menelpon 911.

    Untungnya ada Bi Cicih yang main ke rumah, dia juga ngebantuin beres-beres dan juga menenangkan Ibu. Dia juga yang mengabsen satu persatu barang yang akan dibawa, gak seperti Ibu yang ribet sendiri. Bibi menyiapkan daftar barang bawaannya dan membacakannya.

    “Selempak?” Bibi mulai mendata apa saja yang sudah siap untuk dibawa.

    Langsung saya jawab, “Siap, 3 biji!”

    “Kaos kutang?”

    “Siap!!”

    “Bikini?”

    “Apaan, Bi, kok bikini?” tanya saya kebingungan.

    “Enggak, itu daftar barang yang gak harus dibawa.”

    “Gak usah disebut kalo gak usah dibawa, Bi. Kirain beneran harus dibawa.” Saya menjelaskan dengan sangat berwibawa.

    “Maaf, Bibi khilaf.”

    Lalu Bibi melanjutkan mengabsen barang-barang yang akan dibawa lagi. Sementara Ibu, sudah tidak bingung antara mau nyalain kompor gas atau enggak, tapi lagi sibuk belanja makanan ringan untuk bekal saya ke minimarket bersama Bapak yang bela-belain bolos kerja, “Mau nganterin anak Bapak, takut ini pertemuan terakhir.” Kata Bapak saya setelah saya bertanya alasan dia bolos kerja.

    Emang dasar orang tua, sifat ribet dan lebaynya susah dihilangin. Padahal, jangan pusing-pusing banget, banget aja gak pusing.
   
                              (9-_-)9

    Sementara Bapak dan Ibu belanja makanan di minimarket saya sudah selesai packing barang bawaan yang tadi dibantuin Bibi. Anehnya, tadinya saya kira barang bawaan bakal sedikit malah banyak, padahal di daftar barang bawaan cuma sedikit, lho. Satu tas jinjing yang dipinjam dari teman gurunya Ibu di SD sukses terisi penuh oleh aneka pakaian yang akan dipakai nanti, gak lupa barang-barang lainnya yang pastinya berguna, kalau gak berguna ngapain dibawa, seperti alat mandi, seperangkat alat shalat, dan cincin kawin seberat 600 ton. Anjrit, ini mau wisata apa mau nikah? Gak lupa parang, gear, rantai, golok, dimasukkin ke tas. Barangkali di tengah jalan kita harus battle melawan negara api. Negara api mah suka gitu, tiba-tiba menyerang aja kayak pilek di malam hari. Daripada bingung mikirin tas jinjing yang penuh mendingan tidur siang aja dulu.

    Di momen tidur siang ini saya merasakan kehangatan yang sangat luar biasa dari kasur kamar saya yang sprei-nya gambar Pikachu. Pikachu kan tokoh monster di anime berjudul Pokemon (Pocket Monster) yang kekuatannya yaitu bisa mengeluarkan sengatan listrik, setiap saya tidur saya suka bergetar-getar unyu gitu soalnya ada sensasi listrik menyetrum sekujur tubuh. Dan juga siang ini hangat dari setrum kasur ini luar biasa, membuat saya mendadak déjà vu




    Setiap hari kalau saya ngantuk langsung aja terjun bebas dengan ganas ke kasur ini. Meniduri dan menyetubuhi kasur ini, untung aja kasurnya gak hamil. Kalau hamil nanti nyiptain lagu Hamil Duluan kayak Shinta dan Jojo. Kalau lagi bete suka jambak-jambakkin kasurnya, nonjokkin kasurnya, nendangin kasurnya. Kasihan, kasur ini jadi pelampiasan amarah. Setiap malam saya tumpahkan iler yang sudah diklasifikasikan sebagai najis mughaladah ke kasur bersprei Pokemon ini. Selain harus nyucinya sebanyak tujuh kali, yang capek kalau nyuci kasurnya harus pakai air kembang, kalau mau lebih bersih dan harum, dicucinya.. pakai air kembang desa. Cielah. Kadang juga diompolin, sama sepupu saya, sama saya juga, sama kamu juga, kita sama-sama suka dan sudah dekat selama kurang lebih 9 bulan lebih 10 hari. Jadian yuk? Bayinya sudah matang.

                             (9-_-)9

    Lagi enak-enak mimpi basah. Yaiyalah orang mimpi sambil ngompol, Ibu datang. Saya langsung beranjak dari kasur yang sudah basah tadi.

    “Bapaknya mana, bu?” saya bertanya kepada Ibu yang badannya sudah basah kuyup karena kehujanan. Saya juga basah kuyup, gara-gara kasur tadi, bedanya saya basah kuyupnya menimbulkan bau pesing, bau yang lumayan tidak sedap yang berasal dari air kencing manusia.

    “Lagi nambal ban. Sial! Mau nganterin kamu bannya malah kena paku.”

    Saya gak kaget karena bukan Bapak saya yang kena paku, kalau Bapak saya yang kena paku bisa-bisa perutnya kurus, nanti kalau Bapak saya kurus gak ada bahan ejekkan di rumah, jadi saya bersikap biasa aja. Ah, mending saya mandi. Saya ngambil handuk dan bergegas menuju kamar mandi.

    Sambil nungguin Bapak datang saya mandi dulu, shampoo-an, sabunan, keringetan, shampoo-an, sabunan, keringetan, gitu terus sampai perempuan ada ekstraknya. Yang enak para lelaki jomblo, kalau kesepian di malam minggu tinggal beli produk itu dan diminum sesudah makan.

    Saya melihat jamban, mendadak my feeling is bad (Terjemah otomatis: perasaan saya adalah kasur). Ada benda asing yang terkulai lemas di dalam jamban tersebut. Spontan saya mengintip sambil menyebarkan shampoo ke sekujur kepala, tadi kan lagi shampoo-an masa lupa sih? Masih muda udah pelupa! Gimana kalau anak-anak! Waduh. Ini eek siapa belum disiram, jorok beud. Karena lapar saya makan eeknya. Saya muntahin lagi, ternyata ini bukan eek tapi sikat gigi. Ini sikat gigi siapa sih belum disiram!? Jorok, bed (Terjemah otomatis: Jorok, kasur).

    Saya keluar dari dalam kamar mandi menuju ke luar kamar mandi.

    Bapak sudah matang. Eh, datang, memangnya Bapak saya makanan. Parah banget nih anaknya.

    “Gimana, Pak, sudah ditambal bannya?” tanya saya cengengesan sambil menggaruk-garuk pantat.

    “Gak ditambal tapi diganti, gak ada yang bisa tambal ban tubeless di Ciomas ini, sadar desa terpencil!” Jawab Bapak sambil menggaruk-garuk pantat, pantat motor tepatnya. Anak dan Bapak memang gak bakalan jauh dari pohonnya.

    “Dasar, pak.”

    “Oh iya, dasar desa terpencil!” Bapak meralat ucapannya yang salah tadi.

                              (9-_-)9

    Di atas motor Bapak yang ban barunya itu harganya 40 ribu, saya meluncur dianter Bapak menuju kosan Agung yang dekat dengan sekolah saya, gak langsung ke sekolah, ah, males. Soalnya tadi siang janjian dulu, saya, Albert dan Agung berangkat ke sekolahnya bareng dari kosan Agung. Gitu kronologisnya.





    Di kosan Agung, karena saya bawa laptop, langsung dinyalain dan main Pro Evolution Soccer 2015 (PES 2015) dulu, hehe. Di luar hujan, kayaknya Slipas ini bakalan gak jadi deh. Di sekolah katanya belum banyak yang datang padahal sudah lebih dari jam 5, waktu yang ditentukan untuk kumpul bagi para peserta Slipas. Saya sendiri baru berangkat ke sekolah menjelang maghrib. Hujan masih terus bergemericik dan malah tambah deras. Saluran air banyak yang meluap, lalu banjir bandang melanda SMA Negeri 2 Kuningan. Bener, kayaknya gak bakalan jadi deh..


    ..


    ..


    ..


    ..


    ..
   
                              (9-_-)9

    Tapi, boong. Emangnya Jakarta banjir melulu, Kuningan mah gak bakalan banjir, keleus. Makanya tinggal di Kuningan. Alamnya indah, pohonnya banyak dan rindang, udaranya sejuk dan sinyal internetnya lemot. Sudah baca kan tadi versi pendek Slipas saya menjelaskan kalau saya mengunjungi berbagai tempat. Berarti, Slipasnya jadi!

    Jadi!

    Jadian yuk?

    Pikir-pikir dulu aja, deh. Apaan sih Fauzy?

    Lanjut ke postingan ini: Slipas 3 - Korban Batu Akik


Baca cerita yang lain yuk!

7 yang komentar.

  1. Spreinya Pokemon oey, saingan ma anak balita saiyah,hahaa

    BalasHapus
  2. boleh juga tuh sprei getaran listriknya

    BalasHapus
  3. Ah.. Aku kangen sama sprei Pikachu kuuu.. Diminta secara tak berperipokemonan sama adek sepupu.. :'

    BalasHapus
  4. jahatnya dirimu kasur bersprei Pokemon itu dinajisi najis mughaladah

    BalasHapus
  5. pokemon dikencingin nanti nyengat brooo

    BalasHapus
  6. Enak kalo Pikachu ada di dunia nyata. Pemerintah bisa bikin Pembangkit Listrik Tenaga Pikachu. Keren, kan?

    BalasHapus

Terserah..

Total Tayangan Laman