Rabu, 15 April 2015

KISAH LIBURAN SEORANG EKONOMIS..

Untuk blog.

Minggu, 12 April 2015


    Sehabis sweet seventeen party yang romantis dan bikin perut kenyang. Baca dulu disini: klik.

    Hari minggunya saya pergi ke Cirebon bersama teman-teman satu kelas, yang sebenarnya diseleksi lagi menjadi hanya 14 orang (Saya, Agung, Shidqi, Fazrin, Ade Hisni, Rani, Friska, Revi, Rizal, Elma, Rifana, Gelsha, Ishaq, dan Gina.. ini atas request dari Ade dan Rani, kata mereka, "Pokoknya yang ikut harus disebutin satu-satu, titik!" Oke, saya turutin.) yang 20 orang sisa yang gak ikut karena memiliki kepentingan yang berbeda. Awan yang lagi ngopi-ngopi ganteng bareng begal. Putri yang lagi jadi pembantu karena ada tamu di rumahnya. Vicky yang lagi wisata ke planet lain (baca: Bekasi), padahal baru jadian. Widy dan Bunga yang katanya mules-mules mencret gara-gara habis ke sweet seventeen party Laurene kemarin. Ada juga Albert, yang gagal melakukan negosiasi ‘minta duit’ ke bokapnya.

    Dibalik kisah Albert yang gagal melakukan negosiasi ‘minta duit’ ke bokap, saya adalah orang yang beruntung karena sukses melakukan negosiasi ke nyokap. Saya menyimpulkan bahwa: minta duit itu harusnya ke Ibu, bukan ke Bapak. Bapak itu orangnya suka pelit dan cuma pakai logika. Albert salah target.

    Tapi Bapak saya itu orangnya gak pelit sebenarnya, awalnya sebelum minta duit ke Ibu, saya coba dulu minta duit ke Bapak. Tapi, Bapak saya menggelengkan kepala dan bilang, “Minta aja ke Ibu, duit Bapak udah, abis dikasihin ke Ibu semua.”

    Berangkat dari Kuningan, kumpul di rumah Revi. Otw ke Cirebon naik mobil, ada yang naik mobil Rizal dan ada yang naik mobil Elma. Saya ikut nebeng mobilnya Rizal. Yang membuat saya takjub adalah ketika saya melihat Elma, cewek, pelajar SMA kelas 11, berumur 17 tahun lebih 4 bulan, body pendek, dia yang nyetir sendiri mobilnya ke Cirebon.
Saya baru bisa motor aja kelas 10, disaat teman-teman seusia saya udah beralih profesi menjadi tukang ojeg untuk pacarnya, saya baru belajar motor. Kasihan ya, teman-teman saya?


Baru 5 menit di mobil ber-AC, Mukanya udah masuk angin gitu. 

    Sumpah, kalau saya ngebayangin saya nyetir mobil, laki banget. Cewek-cewek langsung nyamperin, minta nebeng. Apalagi kalau saya kepalanya botak, bisa lolos casting main film Fast and Furious. Sayangnya bukan mirip Dominic Toretto, tapi lebih mirip Roman Pearce.


 
Susah kan ngebedain Roman Pearce yang asli?


    Saya ikut ke Cirebon bukan untuk hura-hura, tapi mau haru-haru. Beneran lho, kalau baca cerita saya bakal terharu. Apalagi kalau bacanya sambil ngerjain soal SNMBPTN.

    Sesampainya di Cirebon langsung masuk ke CSB (Cirebon Super Block), salah satu mall terbesar di kota ini. Karena lapar, teman saya langsung pada ngajak makan di salah satu restoran di dalam mall, dilihat-lihat menu disitu, harganya mahal-mahal.. jauh dari kata gratis. Boro-boro gratis, tumis kangkung satu piring kecil aja 9 ribuan. Kalau misalkan beli di warung dekat rumah saya, 9 ribu beli kangkung aja, dikasih satu truk.

    Untungnya, ada teman saya yang sudah pernah ikut ke Cirebon, Fazrin, seorang ekonomis garis keras, mengajak saya makan di luar mall agar lebih murah. Saya ikut. Dan ternyata dari 14 orang yang ikut ke Cirebon, gak ada lagi penganut ajaran ekonomis garis keras selain kita berdua. Saya bersyukur, fakir miskin di Indonesia sekarang lebih sedikit.

    Selain penganut ajaran ekonomis garis keras, ada fakta menarik mengenai Fazrin. Dia juga penganut ajaran banci garis keras. Diam-diam ketika nyokapnya sedang pergi ke Bandung, dia masuk ke kamar nyokapnya dan mencari-cari baju yang pas untuknya. Seolah tidak ada baju lagi untuk dipakai, jadilah Fazrin yang berjalan bersama saya menuju ke luar mall, memakai baju model sweater berwarna abu-abu, dengan aksen bling-bling, yang ukurannya sedikit longgar karena itu punya NYOKAPNYA. Masih samar alasan dia memakai baju nyokapnya itu. Hanya satu yang enggak samar, karena pakai baju nyokapnya, Fazrin kena kualat.

    Sebelum ke luar mall, Fazrin mampir dulu di stand yang ngejual aksesoris hape, dia mau beli anti gores buat hapenya. Setelah milih-milih, akhirnya ketemu anti gores yang pas buat hapenya dan pemilik stand meninggalkan stand-nya untuk memasangkan dulu anti gores ke hape Fazrin entah dimana. Stand seolah menjadi milik Fazrin dan saya. Kami berdua duduk dengan tentram di kursi yang ada di stand itu dan petaka pun datang. Ada dua orang remaja cewek, kayaknya masih SMP,  menghampiri kami berdua. Salah satu dari mereka mencolek bahu Fazrin dan berkata dengan polosnya, “Mas, disini ada case buat Iphone, gak?”

    Fazrin tersadar dirinya sudah dikira seorang pedagang aksesoris hape dan langsung melakukan pembelaan, “Eh, gak tau, bukan! Saya bukan pedagangnya.”

    Dua cewek itu terlihat shock berat karena dugaannya salah, mereka langsung meninggalkan kami berdua. Fazrin langsung ngomel-ngomel, “Kurang keren apa lagi coba gua??! Udah dandan rapih gini sampe pake baju nyokap, eh, dikira pedagang aksesoris hape!! Sebel!!”


    Jadi, pelajarannya adalah: Jangan pernah pakai baju nyokap kalo jalan-jalan, entar disangka tukang aksesoris hape.

    Setelah makan batagor yang murah meriah di luar mall, saya balik lagi ke dalam dan melakukan tujuan saya yang utama pergi ke Cirebon, nonton film di bioskop untuk pertama kali dalam hidup saya. Yang biasanya nonton film bajakan dari situs penyedia film gratis, sekarang saya nonton langsung di bioskop. Sekali-kali, orang jelek juga pengin bahagia.


Sorry, saya lagi sibuk makan batagor di luar..

    Nonton filmnya Fast and Furious 7. Pertama kali ketika masuk bioskop, saya merinding. Bukan karena takjub, tapi karena hawa di dalam bioskop dingin banget. Saya gak pakai jaket.

    Emang ya, nonton di bioskop emang keren. Gambarnya jelas, subtitle-nya ngepas terus dan bahasanya juga sudah diperhalus. Kalau nonton film bajakan, subtitlenya kadang suka aneh, tiba-tiba ada tulisan ‘Lebah ganteng’. Padahal yang jadi aktor bukan lebah. Tapi serigala, GANTENG-GANTENG SERIGALA.


    Suaranya juga jernih banget di bioskop, dapat suara dari segala arah. Dan saya sadar juga ini karena berkat peredam suara yang ada di dinding bioskop, saya jadi mau ngambil ilmu bioskop untuk diterapkan di kehidupan sehari-hari. Sehabis nonton, saya pegang-pegang dinding bioskop, Shidqi yang aneh melihat tingkah laku saya bertanya, “Ngapain lo?”

    Saya senyum dan jawab, “Mau buat bioskop sendiri di kamar, biar suara kalo nonton film kayak tadi dindingnya harus sama kayak gini.” Sambil nunjuk dinding bioskop.

    Sehabis nonton saya langsung mules, lalu pergi ke WC bareng Shidqi. Kalau kata orang tua zaman dulu, boker di suatu tempat itu tandanya kita betah tinggal disitu. Akhirnya saya memutuskan untuk tinggal di bioskop bersama anak istri saya nanti.

    Di WC mall yang peralatan toiletnya sudah canggih itu, sifat kampungan saya kambuh. Sehabis boker saya coba-coba pakai tempat kencing yang sambil berdiri. Sehabis kencing, saya bingung, “Ceboknya gimana?” airnya buat ceboknya gak keluar-keluar.

    “Kenapa?” tanya Shidqi.

    Saya malu, “Ini airnya, kok gak keluar-keluar?” tanya saya sambil nyengir.

    “Lo harus keluar dulu dari tempat kencingnya, baru airnya keluar.” Shidqi menjelaskan.

    “Malu, dong, tititnya keliatan.”

    “Masukkin dulu ke celana.”

    “Ceboknya gimana??” saya bingung setengah mati.

    “Gak usah cebok.”

    “Ih gak mau! Enak aja! Najis! Habis ini kan mau shalat Ashar!!”

    “Ya udah, nih ceboknya pake tisu.” Shidqi ngasih saya tisu. Akhirnya saya cebok pakai tisu dan setelah saya beranjak dari tempat kencing itu airnya baru keluar. Idih, jorok banget, masa kita disuruh gak cebok sih, teknologi makin aneh aja.

    Acara terakhir yaitu karaokean di Inul Vizta. Gara-gara tadi boker dulu dan kencing, saya dan Shidqi ditinggal teman-teman. Teman-teman saya yang lain udah pada nyampe ke Inul Vizta duluan. Saya enggak tahu Inul Vizta itu dimana, Shidqi yang tahu. Tapi lebih tepatnya sok-sok-an tahu. Saya terpaksa ngikutin dia, kirain dia tahu, eh, ternyata dia juga gak tahu. Kami sebenarnya berhasil ke Inul Vizta, tapi di ada kertas pemberitahuan di pintu depannya kalau tempatnya sementara pindah dulu ke sebelah selatan CSB. 


    Kita jalan lagi, sebenarnya jalan lewat depan mall CSB bisa lebih dekat, begonya saya malah ngikutin Shidqi jalan ke Inul Vizta lewat belakang mall. Menyusuri tempat parkir mobil yang luas. Dan kampretnya, Shidqi jalan cepat banget, saya ditinggal jauh di belakang. Kadang saya lari biar gak ketinggalan jejak. Shidqi mah emang gitu, di sekolah, orang lain izin ke guru ke luar kelas mau ke WC, dia mah malah izinnya mau jalan kaki, mengitari seluruh sekolah. Seperti sudah biasa hijrah dari satu tempat ke tempat lain jalan kaki. Saya yakin juga, di betis kakinya Shidqi itu ada punuknya, buat cadangan tenaga.

Sial, pake kesasar segala! Jadi gak ikut foto-foto deh!!

    Pas nyampe di Inul Vizta yang sudah dipindah dari Inul Vizta yang tadi, saya langsung nyanyi sebentar dan tepar tiduran di lounge (sofa panjang) karaokenya yang empuk dan bikin ngantuk. Yang lain pada asyik nyanyi-nyanyi, kaki saya rasanya sudah mati. Yang lain nyanyi-nyanyi terus, saya dari tadi sudah mampus plus badan sudah kurus. Yang lain asyik nyanyi dan joget, saya cuma diam, gak hapal lirik plus lagi sariawan. Ngenes.


    “Inul Daratista kalau nyanyi dibayar. Kita mau nyanyi malah bayar.” –Fazrin (penganut ajaran ekonomis garis keras)

Buat yang pengin tahu siapa Fazrin. Nih.. Fazrin yang warna merah.
 
    Setelah karaokean yang diiringi dengan ngomelnya teman-teman yang suaranya habis, tenggorokannya copot, matanya copot, hidungnya dua, kakinya putus, hubungannya putus (yang ini beneran ada, Ulfa kalau gak salah di mobil ngomong habis putus), kami berempat belas pulang ke rumah masing-masing dengan selamat. Isi dompet doang yang gagal diselamatkan.


P.S:

Perjuangan buat masuk kamera lebih susah daripada masuk Perguruan Tinggi Negeri, guys..

    Sampai disini dulu ya, orang jelek pamit undur diri.

19 komentar:

  1. Huuuu.. Dasar anak zaman sekarang. Demennya seneng-seneng. Eh tapi aku jugak sukak sih. Huahahah :D

    Itu pas karaoke ada nyetel lagunya Duo Serigala ngga? Mayan kan jadi belajar goyang dribble. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi dong, kak.

      Enggak, malah pada goyang oplosan padahal kan udah gak kekinian lagi.

      Hapus
    2. Goyang oplosan yang mana ya? Huahahahah.. Yang penting kan kebersamaan :D

      Hapus
  2. Wkwkwk absurd. Seru tapi ya. Konfliknya ada banyak di sini. Sampe mau nyeblokin titit aja sedramatis itu. Dan lagi, gaya ceritanya kocak begitu. Seru kayaknya lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang, teknologi emang makin aneh.. saya bingung itu tempat WC.

      Hapus
  3. Kagugu ih xD 'Akhirnya saya memutuskan untuk tinggal di bioskop bersama anak istri saya nanti' xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh anak SMANDA.. jaga kerahasiaan blog ini dari anak-anak Smanda yang lain ya...

      Hapus
    2. Siap! Blog ini dilindungi FBI, keamanan terjaga /?

      Hapus
  4. Eh maaf di Kuningan ga ada mall ya? Untung waktu itu milih KKN di Tasik, seminggu sekali bisa hedon.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sotoy kang Arif! Ada tau mall, indomaret, alfamart.

      Hapus
  5. liburan nya kompak nih, banyak yang ikut dan pastinya lebih seru, kalo saya sendiri susahnya minta ampun deh kalo mau ngadain acara keluar kota.tetap saja masalahnya diekonomi.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga ikut itu pas lagi ada rezekinya alhamdulillah deh.

      Hapus
  6. Maen terussss . . !!! Enaknya yang masih belum mikir UN . .
    Jadi bisa maen terus tanpa kenal lelah . . hahahaaa . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kata pantun mah:

      Berenang-renang ke hulu
      Berakit-rakit ke tepian

      Hapus
  7. Tinggal di bioskop bersama anak istri 😂😂

    BalasHapus
  8. Keren, jalan-jalannya pake mobil, kenapa nggak pake angkot? Asyik banget itu bareng-bareng

    BalasHapus
  9. hahah seru nih,kamu mah banyak moment tertinggalnya ya :D
    semoga tercapai deh nanti bisa tinggal di bioskop sama anak istrinya kelak :D

    BalasHapus
  10. gue pun membayangkan kalau gue nyetir.... sambil ngerjain soal SNMBPTN.
    hahaha, percakapannya vulgar amat.
    namanya juga bioskop, tempat yang paling enak buat nonton...

    BalasHapus
  11. Ebuset tinggal di bioskop sama anak istri? Kamu sebelum pergi salah minum obat apa gimana ya?

    BalasHapus

Terserah..