BUKU BERTANDA TANGAN..

06.20.00

Untuk blog.

    Saya punya pengalaman dengan buku yang pernah saya baca, terutama yang ada tanda tangan dari penulisnya. Saya pernah membaca buku yang saya pinjam dari teman saya, Adam. Dia adalah seorang blogger muda berbakat, multi-talenta: bisa ngeblog, bisa jadi kiper futsal, dan sekarang udah punya pacar. Saya jadi ngiri, pacarnya cantik lagi. Waktu kelas 10 dia gak punya pacar, pas berpisah sama saya di kelas 11 dia punya pacar. Mungkin, orang kalo dekat dengan saya aura kegantengannya hilang.



    Saya meminjam bukunya Adam yang berjudul Tulang Rusuk Susu karangan Indra Widjaya. Buku ini adalah sebuah novel. Saya melihat covernya lumayan bagus, warnanya biru muda cerah, ada foto penulisnya lagi mikir, terus ada gambar tulang sama susu (karena judulnya Tulang Rusuk Susu, kalo judulnya Tulang Ayam Sisa beda lagi gambarnya).



    Saya buka novelnya, di halaman pertama tertera judul bukunya dan ada tanda tangannya.

    “Tanda tangan siapa ini?” saya bertanya pada diri sendiri, lalu saya jawab sendiri, “Tanda tangannya bagus, kayaknya bukan tanda tangannya si Adam deh, tanda tangan dia kan jelek.”

    Saya terus bertanya-tanya. Sambil membaca halaman demi halaman. Akhirnya bukunya khatam saya baca sampai selesai. Bukunya menceritakan tentang pengalaman Indra Widjaya, di buku Tulang Rusuk Susu ini dia menceritakan kisah-kisah cintanya, masih sedikit berbau kegagalan sih (dalam soal cinta), kalo dulu kan dia pernah gagal di Audisi Indonesian Idol. Gara-gara kegagalannya itu dia bikin buku judulnya Idol Gagal, Tulang Rusuk Susu ini buku keduanya.

    Saya melihat lagi tanda tangannya. Di bawah tanda tangannya ada emoticon yang saya kenal. Oh iya, ini kan emot yang dipakai waktu Indra Widjaya menceritakan kelincinya. Ini pasti tanda tangan Indra Widjayanya. “Keren!!” teriak saya dalam hati. Adam hebat banget bisa mendapatkan tanda tangan dari penulisnya. Dengan polosnya saya menirukan tanda tangan yang ada di buku itu di dinding kamar saya. Jadi, deh, tanda tangan Indra Widjaya palsu terpampang nyata di kamar saya. Saya merasa keren. Di kamar saya terpajang tanda tangan seorang penulis terkenal! Saya bisa pamer, barangkali ada teman saya yang masuk kamar saya! 




    Saya sedang melaksanakan ulangan umum semester genap kelas 10. Ini adalah ulangan yang menentukan saya apakah naik atau tidak ke kelas 11. Di hari pertama ulangan umum saya naik angkot untuk pulang ke rumah. Sambil naik angkot saya twitteran. Setelah kejadian ‘menirukan tanda-tangan palsu penulis’ itu saya akhirnya tahu kalau tanda-tangan penulis itu bisa didapatkan ketika Pre-Order sebelum buku yang akan terbit dari penulis itu terbit. Jadi, saya twitteran dan ketika itu sedang hingar bingar buku Alitt Susanto akan terbit, judulnya Relationshit. Ada retweet dari akun twitternya bang Alitt @shitlicious tentang dimana aja buku tersebut bisa dipesan. Saya lihat akun yang bernama bagus, @bukubukularis. Saya pun memesan buku Relationshit dari toko buku online @bukubukularis, dan mengurusi segala administrasi dan pembayaran. Gak pake ngutang!



    5 hari kemudian, bukunya datang. Saya senang. Buku itu adalah barang pertama yang saya beli secara online. Saya sempat panik karena kurirnya kesulitan menemukan alamat rumah saya ini. Buku pun sampai dengan selamat dengan tekhnik ‘janjian di tempat yang terkenal’. Saya dan kurir pengantar barang itu bertemu di SDN 1 Ciomas, kami saling bertatap mata dan berpegangan tangan seolah tak percaya kami berdua dipertemukan.

    Bukunya sedikit aneh di bagian cover, bang Alitt berpose seperti habis terjatuh dari gedung lantai 29 dan dikerubungi makhluk aneh. Saya buka halaman pertama, ADA TANDA TANGANNYA!!




    Saya pamer ke adik saya Retno (si Enok) yang lagi belajar di kamar. Kali ini dia yang mau ulangan umum.


    “Nok, liat bukunya ada tanda tangannya! Keren kan?”
    Si Enok hanya mengangguk.

    “Ngomong apa kek, cuek amat cuma ngangguk doang?” ketus saya menanggapi anggukan adik saya itu.

    Si Enok alisnya menukik, menjawab dengan geram, “Iya bagus Aa, jangan berisik dong. Enok lagi belajar nih.. oke? Kalo berisik terus Enok bilangin ke Ibu gangguin terus Enok lagi belajar, nanti Aa dimarahin Ibu terus bukunya dibakar di kompor gas, mau?”

    “Jutek amat. Dasar anak SD labil.” Saya sewot sambil berjalan keluar.

    “BU!!” Enok memanggil ibu dengan maksud akan mengadukan tingkah laku kakaknya ini. Saya langsung balik lagi, menutup mulutnya Enok, “Berisik ah, iya maaf.” Dasar adik tak tahu di untung.

    Saya pun membaca bukunya di kamar saya sendiri. Bukunya menceritakan tentang hubungan-hubungan Alitt dengan cewek-cewek yang pernah menghiasi hidupnya. Tentunya dengan kesialan yang ada di dalamnya, karena Bang Alitt memang selalu ‘SHIT’ judul bukunya aja Relationshit. Dan juga masih sama tokoh Supri dan Ningsih-nya yang kocak itu.

    Buku ini selesai saya baca dan tanda tangannya saya lihat-lihat lagi. Bangganya.



    Saya sudah kelas 11, lagi menjalani semester ke-4 di SMAN 2 Kuningan. Saya sedang berdiri di Grage City Mall, Cirebon. Sedang mengantri untuk meminta tangan dari salah satu penulis favorit saya, Raditya Dika. Beliau sedang mengadakan tour booksigning bukunya yang terbaru yaitu Koala Kumal. Tournya pun mengunjungi Cirebon. Saya ngibrit dari Kuningan, bela-belain ke Cirebon hanya demi sebuah tanda tangan.

    Datang ke Cirebon langsung ke Gramedia Grage Mall, beli buku Koala Kumalnya. Saya kira acara booksigningnya diadakan di Gramedia Grage Mall ini. “Kok kayak gak ada apa-apa ya?” celetuk saya dalam hati. Saya bayar ke kasir, ngasih duit, terus kasirnya ngasih struk pembayaran. Saya nyeletuk lagi, “Kok si mbak-mbak kasirnya biasa aja ya? Seolah-olah tidak ada apa-apa diantara kami berdua..”

    Saya liat-liat lagi foto ini.



    Ternyata, event booksigningnya bukan diselenggarakan di sini! Kamfret! Saya salah tempat. Acaranya di adakan di Grage City bukan di Grage Mall. Serupa tapi tak sama. Karena saya gak tahu harus naik angkot apa untuk menuju ke sana saya naik becak.

    Sepupu saya si Hikmah yang nemenin saya waktu itu kegirangan. Dia baru naik becak pertama kali. Sepanjang jalan selfie mulu dia.

    Setelah 2 jam mengantri saya dan Raditya Dika bertemu. Saya bersama 3 orang lain yang akan berfoto bersama. Saya, anak kecil imut, ibunya anak kecil imut, dan laki-laki yang sepertinya anak kuliahan yang tadi telah meminjamkan saya pulpen untuk menamai buku saya.

    Kami berempat pun caper gimana gitu pas giliran ketemu bang Radith. Bang Radithnya juga ramah, nanya-nanya gitu, “Ini anaknya?” sambil nunjuk ke anak kecil.
    “Iya. Ini anak saya. Dia deg-deg-an mau ketemu kamu, bang.” Sahut ibunya anak kecil imut.
    “Masa?”
    “Ho-oh.” Ibunya anak kecil imutnya senyum-senyum sendiri.

    “HEM?” tanya bang Radith ke laki-laki yang sepertinya anak kuliahan yang tadi telah meminjamkan saya pulpen untuk menamai buku saya.

    “Iya?” sahut laki-laki yang sepertinya anak kuliahan yang tadi telah meminjamkan saya pulpen untuk menamai buku saya, suaranya gede dan dingin.

    “Ini nama asli?”
    “Inisial, bang.”
    “Kamu sial?”
    Lalu hening.

    “Kalo yang ini siapa?” Bang Radith nunjuk ke saya sambil menandatangani buku Koala Kumal milik saya.

    “Fauzy, bang.” Saya menjawab sambil terbang ke angkasa, ditanya RADITYA DIKA! Salah satu penulis keren di Indonesia!

    “Oke, Fa.. u.. zy.” Dia mengeja nama saya, dan menuliskannya di buku Koala Kumal milik saya.

    WOW! Biasa aja sih, wong cuma ditanya nama.

    Habis itu, udah basa-basinya, kita berempat foto bareng. Jepret satu foto. Udah. Gitu aja. Emang jatahnya cuma sekali jepret.

    Hasilnya begini (pinjem hape milik sepupu, FYI, dia nungguin di pelataran lantai bawah sendirian, jones):



    Setelah bersalaman, kami berempat meninggalkan Raditya Dika. Masih ada banyak orang yang mengantri untuk minta tanda tangannya.

    Saya lari-larian menuju pelataran bawah, hampir tersandung di eskalator dan bertemu si Hikmah yang lagi kedinginan, hari itu hujan lebat.

    “Mana coba liat bukunya?” dia minta liat bukunya, kelihatannya dia lagi pegang minuman.
    “Nih, bagi dong itu minumnya. Capek, ngantri 2 jam. Pegel.”
    Abis liat tanda tangannya, si Hikmah ngebolak-balik bukunya.
    “Kenapa?”
    “Gini doang.”
    “Iya.”
    “GINI DOANG???” Hikmah meninggikan suaranya.
    “Iya. Yuk pulang!”


Baca cerita yang lain yuk!

11 yang komentar.

  1. Aaaakkk Radit. Entah kenapa buku yang ada tanda tangan penulisnya langsung itu memberikan efek luar biasa kepada bukunya sendiri. Ya gak sih.
    Anyway, itu apaan "kami saling bertatap mata dan berpegangan tangan seolah tak percaya kami berdua dipertemukan" hahahaha. Ciee. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, efeknya luar biasa, bisa nambah semangat baca plus semangat nulis plus semangat pamer. hihihi.

      Antara aku dan kurir JNE. Oppss..

      Hapus
  2. Dulu pernah lihat Radit berkali-kali, tapi cuma dari jauh. Dannn, nyeseknya gak bisa foto bareng :(((

    http://www.cewealpukat.me/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang sekali ya. Lain kali jangan sia-siakan kesempatan ya cewek durian, eh, cewek alpukat. Pengin ngeblender hati kamu jadinya.

      Hapus
  3. Ah aku kalah belum ketemu Radit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emangnya kota Kak Umi gak dilewatin sama tour booksigning Koala Kumal bang Radith? Sayang sekali. Kapan-kapan kita akan imbang. Suatu saat nanti.

      Hapus
    2. enggak, aku hidup dipedalaman.........

      Hapus
  4. Yg book signing Koala Kumal lagi ngehits nih.
    Kalau buat ke penulis, saya ga sampai mengidolakan, cuma sebatas menyukai karya-karyanya.

    BalasHapus
  5. Tanda tangan dibukunya udah, kapan dibuku nikahnya. Gitu coba tanyain ke Radit sama Alitt

    BalasHapus
  6. gile, tanda tangan hunter gitu ya. gue uda punya radit, pingin punya alit nih...
    hmm, gue jadi pingin pinjem bukunya bang indra. bilangin adam dong gue pinjem :))

    BalasHapus
  7. Aku ngga pernah punya buku yang ditandatangani penulisnya.. :(

    BalasHapus

Terserah..

Total Tayangan Laman